Minggu, 02 Oktober 2011

laporan praktikum mikrobiologi (pembuatan media dan screening bakteri)

Laporan Praktikum                                 Hari/Tanggal : Sabtu, 10 September 2011
Mikrobiologi                                           Waktu           : 09.00 – 10.40
Kelompok     : 8
PJP               : Ir. Rina Martini, M. Si
Asisten         : M Arief
                Hari Noviardi




PENYIAPAN MEDIA DAN SCREENING BAKTERI






Nama:
Setyo Wuri Handayani           (J3L110132)





PROGRAM KEAHLIAN ANALISIS KIMIA
DIREKTORAT PROGRAM DIPLOMA
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2011
Pendahuluan
            Media adalah tempat di mana mikroorganisme dapat tumbuh dan di dalamnya terdapat nutrisi makanan untuk pertumbuhan mikroorganisme tersebut. Media dikelompokkan menjadi dua, yaitu media biasa dan media khusus. Nutrisi dari suatu mikroorganisme amat beragam, namun kebutuhan akan nutrisi pada dasarnya sama yaitu air, sumber energi, zat hara sebagai karbon, nitrogen, sulfur, phospat oksigen, hidrogen, mineral dan faktor tumbuh yaitu berupa asam amino, pigmen atau nukleusida. Media umumnya berfungsi untuk mengisolasi mikroba, memperbanyak mikroba, pengujian sifat fisiologi, dan untuk perhitungan jumlah mikroba (Hardioetomo 1983).
            Medium pertumbuhan (disingkat medium/media) adalah tempat untuk menumbuhkan mikroba. Mikroba memerlukan nutrisi untuk memenuhi kebutuhan energi dan untuk bahan pembangun sel, untuk sintesa protoplasma dan bagian-bagian sel lain. Setiap mikroba mempunyai sifat fisiologi tertentu, sehingga memerlukan nutrisi tertentu pula. PCA (Plate Count Agar) merupakan salah satu jenis media yang mengandung glukosa dan ekstrak ragi yang digunakan untuk menumbuhkan semua jenis bakteri. PCA mengandung nutrisi yang disediakan oleh trypton, vitamin dari ekstrak ragi, dan glukosa yang digunakan sebagai sumber energi bagi mikroba (Pelczar 1996).
Tujuan
            Praktikum bertujuan mengetahui proses penyiapan media yang baik dan mengetahui morfologi bakteri secara umun.
Alat dan Bahan
Alat yang digunakan ialah cawan petri, erlenmeyer, pembakar bunsen, dan tempat pencucian. Bahan yang digunakan ialah bakteri pada rambut dan alkohol 70%.
Prosedur kerja
            Langkah – langkah yang dilakukan terhadap screening bakteri  ialah cawan petri dipanaskan di atas nyala bunsen pada sekeliling cawan secara merata. Media PCA yang telah disiapkan lalu dituangkan ke dalam cawan petri steril sedikit demi sedikit (tutup pada wadah media dibuka sebagian) dan pengerjaan dilakukan di dekat nyala api. Cawan petri kemudian digoyangkan perlahan agar media merata di seluruh permukaan cawan, selanjutnya cawan berisi media didiamkan hingga media membeku (10 – 15 menit), kemudian sampel rambut ditempelkan pada cawan berisi media lalu cawan ditutup kembali. Cawan petri selanjutnya disimpan secara terbalik dalam plastik yang kemudian akan diinkubasi dalam inkubator selama 1 – 2 hari pada suhu 37 0C.

Data dan Hasil Pengamatan
Perlakuan
Ukuran
Pigmentasi
Bentuk Tepi
Elevasi
Gambar
Cawan 1
Noktah
Putih

Sirkular

Rata





Cawan 2
Noktah
Putih
Sirkular


Rata





Cawan 3
Noktah
Putih
Sirkular

Rata





Cawan 4
Kecil
Putih

Iregular

Rata






Cawan 5
Sedang
Putih kekuningan
Iregular

Rata





Cawan 6
Noktah
Putih

Sirkular

Rata







Pembahasan
            Praktikum kali ini dilakukan percobaan terhadap penyiapan media dan screening bakteri. Media yang digunakan pada percobaan ialah PCA (Plate Count Agar) dimana PCA merupakan media dimana semua bakteri dapat tumbuh sama halnya seperti media NA (Nutrien Agar). Pada pembuatan media PCA, sebaiknya media PCA dilarutkan dalam akuades karena jika tidak menggunakan akuades dikhawatirkan air yang digunakan mengandung bahan – bahan yang dapat meracuni mikroba. Air yang belum disuling umunya juga mengandung ion K-Mg yang tinggi (air sadah) yang dapat menyebabkan terbentuknya endapan K dan Mg dan mengakibatkan pertumbuhan mikroba menjadi teerganggu. Larutan media yang dibuat juga harus jernih karena larutan yang jernih merupkana indikasi bahwa media tersebut telah homogen. Media yang sudah selesai dibuat  harus disterilisasi terlebih dahulu dengan menggunakan uap panas dalam otoklaf suhu 121 OC selama 15 menit.
            Media PCA yang digunakan pada percobaan telah tersedia sehingga praktikan tidak perlu membuatnya kembali, namun pembuatan media PCA dilakukan dengan media PCA sebanyak 3,5250 gram lalu dilarutkan dalam  150 mL akuades (23,50 gr/L). Campuran kemudian dihomogenkan sambil dipanaskan hingga tidak ada gumpalan, lalu media ditutup rapat. Media siap digunakan, namun bila media telah dingin maka media harus dipanaskan kembali agar encer. pembuatan media harus dipanaskan karena media mengandung agar yang titik lelehnya lebih dari suhu kamar (50 OC) dan pada penuangan media ke dalam cawan harus dalam keadaan panas karena agar akan membeku pada suhu 40 OC.
            Cawan diletakkan secara terbalik saat akan diinkubasi, karena dikhawatirkan pada saat proses inkubasi terdapat uap air yang terbentuk dan menetes pada permukaan media sehingga menyebabkan media menjadi rusak dan hasil percobaan sulit diamati. Pengerjaan yang dilakukan selanjutnya ialah Media yang telah steril dimasukkan ke dalam cawan petri (petri disc) yang telah steril, tutup wadah media tidak boleh dibuka terlalu lebar karena akan menimbulkan masuknya bakteri dari luar ke dalam media. Begitu juga dengan seluruh peralatan gelas yang digunakan dalam percobaan harus disterilisasi terlebih dahulu agar peralatan juga bebas dari bakteri.
            Salah satu syarat media yang baik ialah media harus mempunyai tekanan osmotik, tegangan permukaan, dan pH yang sesuai dengan kebutuhan mikroba. Keasaman (pH) media penting bagi pertumbuhan mikroorganisme,terutama kerja enzim sebagai bakteri tumbuh baik pada pH 7 sehingga dalam pembuatan media harus disesuaikan pH-nya. Media dalam pembuatannya juga harus memperhatikan bahwa bahan – bahan yang digunakan merupakan bahan baku. Hal tersebut dilakukanagar hasil yang didapatkan dari pengujian mikroba tidak dipengaruhi oleh bahan – bahan yang digunakan sehingga dimanapun percobaan dilakukan maka hasil yang diperoleh akan tetap sama. Suhu juga mempengaruhi laju pertuumbuhan dari bakteri dan jumlah total pertumbuhan organisme. Suhu inkubasi (37 OC) merupakan suhu optimal dimana bakteri dapat tumbuh dengan baik. Faktor yang menyebabkan suatu bakteri dapat tumbuh pada suatu media tertentu ialah sumber energi, karbon, nitrogen, vitamin, air, dan unsur lain (P,S,K,Na,Caa,Mg,Mn,Fe,Zn,Co,Cu, untuk pertumbuhan).
            Percobaan terhadap screening bakteri, bakteri yang diperoleh sebagian besar berukuran noktah, namum ada beberapa cawan yang menghasilkan bakteri berukuran sedang. Hal tersebut terjadi mungkin karena cawan telah terkontaminasi atau teknik pengerjaan kurang aseptik, sehingga kemungkinan bakteri yang didapat bukan berasal dari contoh rambut.
Simpulan
            Berdasarkan percobaan yang dilakukan dapat disimpulkan bahwa contoh rambut mengandung bakteri yang  berukuran noktah, berwarna putih dengan bentuk tepi sirkular, dan elevasi yang rata.

Daftar Pustaka
Hardioetomo, Ratna Siri. 1983. Mikrobiologi dalam Praktek. Bogor:IPB-Press.
Ammi S, Yanti H, Kusnadi. 2008. Petunjuk Praktikum Mikrobiologi. Jakarta:UI-Press
Hatmanti Ariani, Nuchsin Ruyitno, Dewi Julianasari. 2009. Screening Bakteti Penghambat untuk Bakteri Penyebab Penyakit pada Budidaya Ikan Kerapu dari Perairan Banten dan Lampung. Makara Sains.
Anonim. 2004. A method for screening of bacteria capable of degrading Dimethylformamide. Scientific Correspondence.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar